Arghhh!!!…tensennya tak dpt nak kutuk org bln puasa ni. Kalau kutuk orang habis-habisan hingga tahap ‘KO’  gerenti batal puasa ni..tapi kalau mengata orang waktu slps berbuka, orait jugak…kekeekekek..(hmmm dari satu sudut, logik jugak..apa2 ler man).

Ntah mcm mana malam tadi, ada satu situasi yang menyebabkan aku hampir nak mengutuk… tiba-tiba teringat bulan puasa …aku terus terdiam mulut dan hati….kekekekeke(hari ko baik kali ni bro)…berkat bln puasa….tapi pemikiran aku terus teringat tentang org tua di kampung (mana-mana yang berkenaan)…bulan puasa ke, dtg bulan ke, takde bulan ke…kalau dah nak mengutuk tu, gerenti jadi jugak… terngiang-ngiang lagi kat kepala aku yang aku dengar sendiri apabila seorang makcik merespon apabila seorang kakak ni menegur emaknya supaya berhentilah nak kutuk orang…dengan segera emaknya respon…”Aku bukannya nak mengutuk budak tu…tapi yalah kan, kita cuma mengenang kenapalah budak tu buat camtu…”. Terkekek-kekek aku gelak apabila mendengar term ‘mengenang’ yang dicakap makcik tu. Pandai jugak makcik ni yek dalam bermain kata-kata…Hakikatnya, apa yang aku faham, apabila bercakap pasal orang lain tanpa pengetahuan orang tersebut dah dikira mengutuk, mengumpat atau mengatalah kan…(tetapi penggunaan dalam konteks yang berbeza dan memerlukan penjelasan yang lebih detail). Wah!! dah boleh jadi satu thesis ni.